Masih Adakah Tempat Untuk Puisi?

Tinggalkan komentar

Februari 1, 2012 oleh sabiq carebesth

 

Judul tulisan ini terdengar sangat pesimistis, apa memang demikian keadaan zaman (modern) sekarang?

Mario Vargas Llosa dalam essai “Matinya Para Penulis Besar” merujuk buku yang baru-baru ini terbit berjudul Ia Mort du grand ecrivain karangan Henri Raczymow yang pada intinya menyatakan ditengah demokrasi liberal dan pasar bebas kita nyaris tidak mungkin lagi mengharapkan kemunculan “para penulis besar” sebagaimana yang pernah dipresentasikan oleh figure seperti Voltaire, Zola, Gide, dan Sarte. (Jurnal Sajak, Vol. II, 2011).

Inti essai Vargas Ilosa adalah budaya yang kini di dominasi oleh kapitalisme pasar telah mendangkalkan ruang suci dan alternatif (dimana dulu sastra memeliki tempat dan otoritasnya) kini mengalami pendangkalan sampai pada degradasi paling dasar; keadaan sosiologis yang nyaris mustahil memberi kesempatan untuk tumbuh lahirnyanya “pengarang-pengarang besar” yang memiliki pancaran prestise dan otoritas kepengarangan yang melampaui lingkaran pembacanya; soal-soal dalam daya kreatif dan artistiknya yang dapat membut si pengarang menjadi penjelmaan publik, sebuah arketip yang ide-idenya, pendapat dan cara hidupnya, gesturnya, obsesi-obsesinya menjadi tauladan bagi masayrakat. Sebagaimana di masyarakat kita pernah hidup—dengan kehormatan dan prestise–binatang jalang– Charil Anwar; begitu juga dengan TS. Elliot, Albert Camus, Kafka, atau Octavio Paz dalam zamannya adalah pribadi-pribadi pengarang yang masih menempati wilayah suci, memandarkan aura magis dan memainkan peran bak agama. Lalu mengapa tak ada penulis kontemporer sekarang yang bisa seperti para pendahulunya dengan semcam janji keabadian itu?

Hari-hari ini buku dan karya sastra bukanlah paspor menuju keabadian melainkan budak-budak kekinian—kedisinian—mereka yang menulis buku telah dilengserkan dari derajat kemagiasan di mana dulu mereka dimahkotai gelar kenabian. Pengarang dan bukunya sekarang tak ubahnya dengan masyarakat kota yang dibekukan, di mana masyrakat dididik dalam sebuah pabrik dan keluar sebagai produk instan lagi prematur. Sastra seolah-olah telah dijadikan sama dengan produk sabun mandi atau sikat gigi sebagai produk industrial yang dipabrik untuk menghasilkan satu prodak yang instan, dan nyaris seragam.

Narsisme dan individualisme yang pada tahapan selanjutnya telah menggeser dan menghapuskan kesenangan seorang pengarang akan masa lalu dan keasyikan mereka terhadap imajinasi dan ramalan masa depan. Sastra kemudian di provokasi oleh nafsu yang terburu-buru sebeb tuntutan yang serba cepat dan harus terpenuhi sekarang dan di sini. Masayrakat pasar yang kelewat konsumtif; yang tak mau menunggu untuk di puaskan, tak tahan dengan kegelisahan dan gejolak untuk menunggu pencarian makna. Muncullah para penulis bintang dari jagad hiburan super klangenan yang tak terelakan telah dibesarkan oleh anak kandung kapitalisme pasar—televisi—yang telah berhasil menjejalkan kepada kita humor, sentiment, seks, emosi, yang kita butuhkan untuk mengatasi rasa bosan hidup di kolong langit ini.

*****

Ditengah situasi semcam itu, masih adakah tempat untuk puisi? Dalam jagad puisi, bahasa sesungguhnya menjadi sebuah wilayah, sebuah daerah. Ia terjaga. Seperti entitas yang selamanya tidak berubah lagi. Di sana, bahasa menandakan suatu waktu, suatu masa, keadaan. Di sana, bahasa menyatakan penggunanya, pemakainya. Penggunanya kali ini seorang penyair, Sabiq Carebesth. Pilihan katanya dalam buku kumpulan sajak “Memoar Kehilangan” ini, juga diksi dalam puisi-puisinya, menandakan bahasa sebagai sebuah waktu. Waktu yang di bekukan dalam bahasa dan bahasa yang dibekukan dalam waktu dengan tujuan menempuh jalan kegilaan untuk melawan situasi yang serba kini, di sini, melawan kenyataan yang di dangkalkan dan produk budaya yang mengalami degradasi akibat pasar seperti apa digambarkan Vargas Llosa di atas.

Puisi-puisi Sabiq dalam kumpulan ini, walau rata-rata ditulis tahun 2010 dan 2011. Tetapi 2010 dan 2011 bukan lagi menandakan realitas bahasa. Dalam bahasa yang digunakan Sabiq, 2010 dan 2011 hanya sebagai dokumen waktu. Bukan waktu sebagai kehidupan yang menahan kita di dalamnya. Realitas ini sama seperti seseorang yang kehidupan internalnya ditandai oleh produk-produk, ungkapan, rasa bahasa maupun perspektif-perspektifnya yang semuanya datang dari masa yang sama. Namun realitas internal ini berada dalam realitas ekstenal yang seluruhnya datang dari masa yang lain. Sebuah gerhana realitas dan gerhana waktu sekaligus.

Gerhana waktu yang membuat puisi-puisi Sabiq seperti sebuah perjalanan tidak untuk menempuh perjalanan itu sendiri, tetapi justru untuk berada dalam kendaraan yang mengangkutnya, yaitu bahasa: pujalah di dinding sepimu.  Dalam kendaraan ini (dinding sepimu), kita kemudian bertemu dengan banyak hal dari berbagai perjalanan yang sudah berlangsung, pertemuan-pertemuan maupun perpisahan-perpisahan yang sudah sudah terjadi. Tetapi dalam kendaraan ini pula kita bertemu dengan kehilangan yang terus berlangsung, terus-menerus, di tengah banyak hal yang sudah terjadi. Dia yang kemudian melepaskan batas-batas ontologis untuk menghadirkan tatanan waktu yang dibawa oleh puisi. Mungkin ini lah cara Sabiq untuk melawan sekaligus menciptakan ruang alternatif.

Afrizal Malna dalam pengantarnya untuk buku sajak “Memoar Kehilangan” ini menyebut beberapa pilihan kata dalam puisi Sabiq seperti: kanvas jiwaku, semesta, kalbu, mahkota, senandung, seruling, nun muram, di bibir nasib, sulam kelambu merupakan diksi yang membuat bahasa berhenti di suatu waktu atau suatu masa. Ungkapan kanvas jiwaku mengandaikan sebuah masa dimana seniman pelukis masih menempatkan roh sebagai pencitraan terhadap seni lukis yang hidup, “jiwa yang terlihat” dalam pengertian S. Sudjojono (jiwa ketok).

Hubungan antara manusia atau seorang seniman dengan media dan peralatan masih berada dalam hubungan langsung, berada dalam pesona yang memenuhi dirinya. Hubungan ini di masa kini kian menjadi hubungan materialistis atau fungsional. Perubahan ini berlangsung bersama dengan menghilangnya diksi kalbu yang hampir tak pernah lagi digunakan dalam komunikasi sehari-hari. Dunia kalbu, suara hati yang pernah romantik itu, tenggelam bersama berbagai perubahan yang melandanya. Ketika kenangan berhenti, dan waktu terus bergerak, sejarah terus berubah, kenangan kemudian menempuh jalannya sendiri, menempuh pencariannya sendiri. Konsistensi seperti ini bagi Sabiq, dan saya menyetujuinya, adalah jalan kegilaan yang memang harus dilakukan. Karena kenangan tidak sama dengan rapuhnya bahasa yang ikut berubah bersama dengan perubahan sosial-politik. Dalam hal ini, kita tidak bisa berharap memperlakukan bahasa sebagai bagian dari infrastruktur sejarah.

Menahan bahasa untuk berhenti pada batas waktu tertentu, dalam hal ini signifikan untuk melawan perubahan yang kian menghancurkan kualitas hidup maupun imajinasi sosoial kita bersama. Interior puisi seperti yang dilakukan Sabiq dalam puisi-puisimua ini, pada satu sisi seperti melawan proses destabilisasi bahasa yang berlangsung terus-menerus sejak pemerintahan Orde Baru. Bahasa menjadi bagian dari mode yang terus berubah bersama dengan perubahan kekuasaan, pergeseran modal dan pasar, maupun perubahan gaya hidup. Sabiq menyebutnya sebagai “metafora waktu”, sebagaimana dengan salah satu judul puisinya: Aku terlempar pada bayangan hampa. Dari metafora kecantikan setubuh masa. Waktu sebagai dokumen beralih menjadi waktu sebagai memori. Memori yang terlempar, tersingkirkan. Bayangan di sini menjadi penting sebagai perayaan atas memori yang terlempar itu. Bahasa yang dihentikan atau terhentikan dari perjalanan perubahannya, dalam puisi Sabiq menjadi sebuah entitas dimana kita bisa menyimpan kepercayaan-kepercayaan kita, sejarah identitas, dalam peralihan waktu seperti ini. Selamat Membaca.**

Judul Buku   : Memoar Kehilangan

Penulis         : Sabiq Carebesth

Penerbit       : Koekoesan, Depok

Cetakan       :I, Januari 2012

Halaman      : xxiv+89

Peresensi: Sabrina Puisi Mubarak, adalah penikmat sastra dan filsafat, tinggal dan bekerja di Jakarta

Sumber Tulisan: http://indonesiaartnews.or.id/

Iklan

tanggapan dan opini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Arsip

Kalender

Februari 2012
S S R K J S M
« Okt   Mar »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
272829  

Pengunjung

  • 46,295 hits
%d blogger menyukai ini: